Author Archives: asepsetia

People-Oriented Indonesia’s Foreign Policy in Support of Protecting Citizens

Asep Setiawan & Endang Sulastri
University of Muhammadiyah Jakarta, Indonesia
asep.setiawan@umj.ac.id; endangsulastri_es@yahoo.com

 

                                                                Abstract

Indonesia‟s foreign policy based on national interest is confirmed in the opening of 1945 Constitution. In Joko Widodo‟s government focus on protection of citizen becomes priority. In addition the government also focuses on maintaining Indonesia‟s sovereignty and intensifying economic diplomacy.The Foreign Ministry translates of what concept of people-oriented foreign policy becomes pro people diplomacy and down to earth diplomacy. What is the meaning of this concept and what are implications of the policy are investigated in this research. In order to understand the policy this research looks at some cases of migrant worker particularly in Malaysia. The research uses qualitative approach with descriptive analytic in nature. Data collections for the research are interview, observation, documentation studies and focus group discussion. Source of data was collected from Indonesian Foreign Policy Ministry, Indonesia‟s‟ diplomatic office in Kuala Lumpur and Johor, Malaysia. Data analysis for the research is also used qualitative approach. Research found that Foreign Ministry set up strategy to achieve people oriented foreign policy focus with concept of people‟s diplomacy. Protection citizen set in priority with enlargement of organization and fund increased. It shows there is sense of urgency in application to protect Indonesia’s overseas particularly migrant worker. Benefit of the policy can be found from many cases in Kuala Lumpur and Johor where diplomats in charge of helping the worker actively find solution. However due the giant scale of the cases protecting people policy is not easy task for the government.

Keywords: Foreign Policy, Indonesia, Oriented People, Pro People, Diplomacy, Migrant Worker, Malaysia, Johor.

Source: https://jurnal.umj.ac.id/index.php/icss/article/view/2307

Please follow and like us:

Masa Depan Jurnalisme di Indonesia

Tidak pelak lagi, era keterbukaan sejak reformasi 1999 telah merubuhkan sendi-sendi otoritariasme. Hampir tidak ada sekat lagi bagi publik untuk mengetahui informasi terkini yang terjadi di sekelilingnya melalui media massa. Peristiwa politik, hukum, kriminal dan bahkan terkait selebriti telah menjadi konsumsi sehari-hari selama 24 jam. Sebagian pihak memanfaatkan untuk mengembangkan jurnalisme sehat sebagian lagi berusaha mencari untung melalui pemerasan dan fitnah. Sosial media bahkan digunakan sebagai alat menekan seseorang untuk mendapatkan keuntungan uang.

Semuanya tidak lain karena lalu lintas informasi di Indonesia dijamin hukum. Tidak ada informasi yang bisa ditutupi sedemikian rupa selain dapat diendus oleh media era pasca reformasi ini. Informasi yang terungkap segera berdar hanya dalam hitungan detik melalui jurnalisme online sampai dengan jurnalisme televisi.

Kebebasan luar biasa setelah tiga dasar warsa dikekang ini menjadikan ledakan informasi di Indonesia. Dunia jurnalisme menjadi medium untuk mengetahui duduk perkara dan persoalan sebenarnya yang terjadi di seputar masyarakat. Jurnalisme dituntut untuk cepat, akurat dan komprehensif. Bisakah ini dicapai dengan model jurnalisme di Indonesia saat ini?

Setidaknya ada beberapa hal dimana jurnalisme bisa berkembang ke depan. Pertama, kualitas SDM. Sumber Daya Manusia menjadi salah satu tantangan karena semakin langkanya kemampuan jurnalistik yang akurat dan jujur. SDM dipenuhi pencari kerja yang ingin instan sukses. Kedua, kepemilikan media sering berputar hanya pada elit tertentu yang sudah terkait dengan kekuatan politik. Ketiga, kepastian hukum di jurnalisme. Jika ada jaminan bagi awak media maka jurnalisme akan menjadi landasan kebebasan pers yang bertanggung jawab. Keempat, ijin bagi hadirnya teknologi terkini.

Andalkan SDM
Tuntutan terhadap SDM yang berkualitas semakin tinggi bagi media elektronik dan cetak. Kebutuhan SDM ini menyangkut kualitas SDM di inti kegiatan jurnalistik mulai dari reporter, editor, produser sampai dengan pemimpin media. Kebutuhan SDM yang tinggi ini tidak bisa secara instan dipenuhi oleh pasar sehingga terjadi rebutan dan pembajakan. Oleh karena itu sudah saatnya ada lembaga pendidikan yang menyiapkan SDM berkualitas.

Media milik siapa
Elemen penting untuk pengembangan jurnalisme Indonesia adalah pola kepemilikan media. Pemilikan ini akan menentukan seberapa jauh jurnalisme di Indonesia akan subur berkembang. Pemilik media tentu saja akan memfokuskan kepada kepentingan bisnisnya namun idealisme jurnalistik dimana membongkar informasi untuk kepentingan publik juga penting. Jika tekanan terhadap bisnis saja maka media massa hanya semata alat produksi tanpa tujuan ideal. Di sinilah pentingnya memadukan kepentingan bisnis agar media tetap sehat dengan idealisme agar jurnalisme tetap berkembang sehat.

Kepastian
Dimana perlindungan awak media jika terjadi tekanan terhadap individunya. Pengawalan secara hukum akan memberikan ruang yang luas bagi praktek jurnalisme yang sehat dan menyehatkan. Tidak ada lagi ketakutan dan hambatan untuk membuka informasi yang bisa dipertanggungjawabkan secara hukum dan secara jurnalistik.

Teknologi
Dukungan pemerintah terhadap kehadiran teknologi terkini untuk delivery karya jurnalistik penting agar publik mendapatkan informasi real time. Dengan tidak adanya hambatan dari pemerintah terhadap kehadiran teknologi ini maka jurnalisme akan menjadi subur berkembang.

Penutup
Jurnalisme di Indonesia sudah memiliki awal yang baik untuk memberikan informasi dan menjadi ruang ekspresi publik. Dengan iklim jurnalisme yang sehat ini, termasuk kesiapan para pemangku kepentingan untuk mendengar dan memberi kesempatan jurnalisme berkembang maka masa depannya di Indonesia cukup optimis. ***

Sumber: https://asepsetiawann.wordpress.com/tag/jurnalisme/

Please follow and like us: